Kategori
Berita Terbaru

Truss Berhenti, Tetapi Gejolak Politik dan Ekonomi Inggris Tetap Ada

Truss Berhenti Perdana Menteri Inggris Liz Truss mengundurkan diri pada Kamis setelah daftar sbobet masa singkat yang penuh gejolak dan historis yang dirusak oleh kebijakan ekonomi yang mengguncang pasar keuangan dan pemberontakan di partai politiknya yang melenyapkan otoritasnya.

Setelah hanya 45 hari menjabat, Truss menjadi perdana menteri Konservatif ketiga yang digulingkan dalam beberapa tahun, dan dia akan turun sebagai pemimpin dengan masa jabatan terpendek dalam sejarah Inggris. Pengunduran dirinya memperluas ketidakstabilan yang telah mengguncang Inggris sejak memisahkan diri dari Uni Eropa dan meninggalkan kepemimpinannya dalam limbo ketika negara itu menghadapi krisis biaya hidup dan resesi yang menjulang.

“Saya tidak bisa menyampaikan mandat yang saya pilih oleh Partai Konservatif,” kata Truss, 47, di luar kantornya di 10 Downing Street.

Truss Berhenti, Tetapi Gejolak Politik dan Ekonomi Inggris Tetap Ada

Pasar keuangan menarik napas lega, tetapi sekarang partai penguasa yang terpecah harus segera menemukan pemimpin yang dapat menyatukan faksi-faksi yang bertikai. Truss mengatakan dia akan tetap menjabat sampai pengganti dipilih, yang menurut Partai Konservatif akan dilakukan pada akhir minggu depan, garis waktu yang sangat cepat untuk memilih pemimpin berikutnya dari salah satu ekonomi terbesar dunia.

Pesaing potensial meliputi: mantan kepala Departemen Keuangan Rishi Sunak, yang kalah dari Truss dalam kontes kepemimpinan terakhir; Pemimpin House of Commons Penny Mordaunt; Menteri Pertahanan Ben Wallace; dan Boris Johnson, mantan perdana menteri yang digulingkan pada Juli karena serangkaian skandal etika.

Kebijakan ekonomi dengan pajak rendah dan regulasi rendah yang membuat Truss terpilih oleh partainya terbukti membawa malapetaka di dunia nyata pada saat inflasi melonjak dan pertumbuhan lemah.

Rencana ekonomi 23 September-nya termasuk serangkaian pemotongan pajak yang dikhawatirkan investor Inggris tidak mampu. Ini memukul nilai pound dan menaikkan biaya hipotek, menyebabkan penderitaan ekonomi bagi orang-orang dan bisnis yang sudah berjuang dari ekonomi yang belum muncul dari penderitaan pandemi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *